Logo Network
Network

Polres Lamandau Gagalkan Penyelundupan 233 Kg Sisik Trenggiling Bernilai Ratusan Juta Rupiah

Sigit Dzakwan Pamungkas
.
Rabu, 13 Desember 2023 | 07:54 WIB
Polres Lamandau Gagalkan Penyelundupan 233 Kg Sisik Trenggiling Bernilai Ratusan Juta Rupiah
Anggota Satreskrim Polres Lamandau, Kalteng berhasil menggagalkan pengiriman 9 dus sisik/kulit trenggiling dengan berat kotor 233 kg./FOTO: dok

 

LAMANDAU, iNewsKobar.id - Anggota Satreskrim Polres Lamandau, Kalteng berhasil menggagalkan pengiriman 9 dus sisik/kulit trenggiling dengan berat kotor 233 kg saat menggelar razia di Jalan Trans Kalimantan, Desa Penopa, Kecamatan Lamandau. Dipasaran internasional harga sisik trenggiling per kilogramnya Rp3 juta - Rp 5 juta. 

Wakapolres Lamandau Kompol Samsul Bahri mengatakan, pihaknya telah menangkap 3 tersangka yakni W (36), P (23), dan AR (22), serta barang bukti 233 kg sisik trenggiling.

“Ini menjadi tangkapan terbesar di Kalteng dalam 5 tahun terakhir, kalo biasanya hanya puluhan kilo, kali ini kami mengamankan 3 tersangka dan 233 kg bersama barang bukti lainnya,” ungkap Kompol Samsul Bahri, Selasa, 12 Desember 2023.

Kronologi pengungkapan kasus ini, saat menggelar razia, petugas memberhentikan kendaraan roda empat merah metalik dengan Nopol KB1548JD. Saat melakukan pemeriksaan didalam mobil tersebut, petugas menemukan 9 dus yang dilapisi karung.

“Anggota kami meminta pengendara membuka salah satu dus yang ternyata berisi sisik/kulit satwa dilindungi yaitu trenggiling, kemudian petugas mengintrogasi dan mengamankan 2 orang tersebut beserta barang bukti ke Mapolres Lamandau,” bebernya.

Lebih lanjut Wakapolres Lamandau menjelaskan, berdasarkan keterangan tersangka, petugas melakukan pengembangan dan berhasil menangkap tersangka lain selaku orang yang menyuruh pengiriman sisik trenggiling yakni P (23) dan W (36) selaku pemilik barang pada tanggal 11 Desember 2023.

“Tersangka P (23) mengaku telah melakukan pengiriman barang terlarang ini sebanyak 3 kali dengan menggunakan mobil miliknya yang biasanya digunakan sebagai kendaraan travel,” sebutnya.

Wakapolres Lamandau menambahkan, modus pelaku dalam menjualbelikan kulit/sisik hewan dilindungi ini secara ilegal dengan cara mengirimkan untuk sampai ke tangan pembeli dengan metode pembayaran secara cash saat barang diterima oleh pembeli.

“Saat ini petugas kami sedang mencari tersangka lain sebagai penadah atau pembeli sisik trenggiling ini,” tegasnya.

Kepada para tersangka, Kompol Samsul Bahri menyebut, disangkakan Pasal 40 ayat (2) Jo pasal 21 ayat (2) huruf d UU Republik Indonesia nomor 5 tahun 1990 tentang Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya dengan ancaman hukuman pidana paling lama 5 tahun dan denda paling banyak 100 Juta Rupiah.

“Biasanya sisik trenggiling ini digunakan sebagai bahan pembuatan kosmetik, namun juga digunakan sebagai bahan baku pembuatan narkotika jenis sabu-sabu,” ujarnya.

Dirinya mengimbau, masyarakat Kabupaten Lamandau yang mengetahui adanya perjualbelian sisik trenggiling, agar dapat melapokan ke pihak berwajib. “Kalau masyarakat mengetahui, mohon segera dilaporkan, dan akan kami tindak lanjuti,” pungkasnya. 

Editor : Sigit Pamungkas

Follow Berita iNews Kobar di Google News

Bagikan Artikel Ini
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis iNews Network tidak terlibat dalam materi konten ini.