Kisah Amar Bharati Pegawai Bank di India yang Rela Mengangkat Tangannya Selama 49 Tahun

Inas Rifqia Lainufar
.
Senin, 18 Juli 2022 | 21:10 WIB
Amar Bharati, pria tua yang mengangkat tangannya selama 49 tahun. Foto: Flickr

NEW DELHI, iNewsKobar.id - Amar Bharati adalah sosok mantan pegawai bank di India rela yang mengangkat tangannya selama 49 tahun. Aksi pria tua ini kini mendapatkan banyak respon positif dari netizen di seluruh dunia. 

Akan tetapi aksi ekstremnya ini justru membuat tangan kanannya menjadi kaku, mengecil, hingga tak bisa digerakkan lagi.
 
Kisahnya dimulai saat di awal tahun 1970 an ketika itu Amar Bharati tiba-tiba menghilang. 
  
Setelah ditelusuri,ternyata pria tiga anak itu memutuskan untuk menjadi seorang Bhiksu atau Sadhu pemuka dalam agama Hindu demi menahan semua godaan duniawi. 

Pada awalnya, Amar masih sempat beberapa kali tergoda untuk melakukan hal-hal yang tidak diizinkan. Namun karena ingin benar-benar memantapkan keyakinannya, Amar akhirnya memutuskan untuk melakukan sesuatu hal yang lebih drastis, yakni mengangkat tangannya hingga akhir hayatnya sebagai bentuk perwujudan iman dan penghargaan terhadap Dewa Siwa.  

Ketika ditanya alasan Amar Bharati mengangkat tangannya, dia selalu menjawab bahwa tindakannya tersebut adalah langkah untuk melawan perang dan mendukung perdamaian dunia serta sebagai cara untuk menunjukkan rasa hormatnya kepada Dewa Siwa. 

"Saya tidak meminta banyak. Mengapa kita berkelahi dengan anak-anak kita di antara kita sendiri? Mengapa ada begitu banyak kebencian dan permusuhan di antara kita? Saya hanya ingin semua orang India dan seluruh dunia untuk hidup dalam damai satu sama lain." tutur Amar Bharati dalam sebuah wawancara, dikutip pada Senin (18/7/2022) dari situs Jpost.com. 

Tak langsung berjalan dengan mulus, tindakannya tersebut pernah mengalami kendala saat tangannya terasa sangat sakit akibat diangkat dalam waktu yang cukup lama. Meskipun demikian, rasa sakit tak menghentikan niatnya untuk mempersembahkan pengabdian yang sempurna terhadap Dewa Siwa hingga ia dapat bertahan mengangkat tangannya. 

Setelah dua tahun pertama, dia mulai kehilangan semua indera di tangannya dan dengan itu juga rasa sakitnya mulai hilang.  

Dari aksi tersebut, Amar Bharati ternyata menginspirasi orang India lainnya untuk menjadi Sadhu dengan mengangkat tangan mereka tinggi-tinggi dalam kurun waktu yang lama, walaupun tidak ada yang berhasil mengalahkan rekor Amar Bharati. Untuk selanjutnya, pria ini masih akan mengangkat tangannya tinggi-tinggi tanpa berencana untuk menurunkannya dalam waktu dekat.  

Bahkan jika dia menurunkan tangannya, otot-ototnya akan mengalami atrofi parah dan kemungkinan besar akan menyebabkan kerusakan saraf permanen di lengannya. Dengan begitu, ia memilih tetap mengangkat tangannya selama sisa hidupnya untuk alasan kesehatan dan alasan spiritual.

 

Editor : Suriya Mohamad Said
Bagikan Artikel Ini